Juni 27, 2019
Breaking News

Buku Akidah Akhlak Kelas XII Kurikulum 2013 Nilai-Nilai Mulia Al-Asma Al-Husna

Buku akidah akhlak Kurikulum 2013
  1. AL-GAFFA� R ( الغفار)
    1. Pengertian al- Gaffār

Al­Gaffar berasal dari kata gafara yang berarti menutup. Ada juga yang berpendapat bahwa ia diambil dari kata al­Gafaru yang artinya tumbuhan yang digunakan untuk mengobati luka. Jika diambil pendapat yang pertama Allah Swt melalui asmaNya al­Gaffar   menampakkan   kebaikanNya   dengan   menutupi   keburukan   manusia di dunia dengan  anugerahNya.  Sementara  pendapat  yang  kedua  berarti  Allah  Swt memberikan anugerah penyesalan atas dosa bagi hambaNya yang akhirnya penyesalan ini sebagai obat yang menyembuhkan dan terhapusnya dosa.

Di dalam al Qur’an kata al­Gaffar disebutkan sebanyak lima kali dua ayat disebutkan dengan terpisah yang identik dengan pengampunan dosa seperti di

dalam firman Allah Swt:

Maka aku katakan kepada mereka: ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun (QS. Al­ Nuh (71)­10)

 

Sementara tiga ayat lainnya disandingkan dengan sifat ‘Aziz. Hal yang terakhir ini tidak menunjukkan pengampunan dosa melainkan Allah Swt dengan al­Gaffarnya menutupi dosa serta kesalahan dan banyak hal lainnya dari diri manusia. Hal ini di

Tuhan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.(QS. Shad(38):66)

  1. Meneladani Allah dengan sifat al-Gaffār

Imam al-Ghazali mengartikan al­Gaffar Allah sebagai Dzat Yang menampakkan keindahan dan menutupi keburukan. Dosa yang dilakukan oleh seseorang adalah bagian keburukan yang ditutupi oleh Allah sehingga tidak terlihat oleh orang lain di dunia dan dikesampingkan kelak di akhirat. Di antara hal yang ditutupi oleh Allah Swt pada manusia:

Pertama, tubuh bagian dalam manusia dengan dengan bentuk lahiriah yang indah.

Kedua, bisikan dan kehendak hati manusia yang buruk.

Ketiga, dosa dan kesalahan manusia yang semestinya diketahui oleh khalayak umum.

 

Dengan demikian makna al­Gaffar demikian luas karena mencakup berbagai hal dan bukan hanya semata-mata tertuju kepada seluruh manusia di muka bumi ini.

Kita dapat meneladani Allah melalui sifat al­Gaffar ini dengan cara memilki sifat-sifat berikut :

  1. Senantiasa memaafkan kesalahan orang lain

Memaafkan atau al ‘afwu dalam bahasa Arab berarti pembebasan dari tuntutan, kesalahan atau kekeliruan pada seseorang. Di dalam al Qur’an terdapat tiga puluh tujuh kata al ‘afwu dengan berbagai kata perubahannya. Di dalam al Quran misalnya dinyatakan:

 

“Dan pema’afan kamu itu lebih dekat kepada takwa”(QS. Al Baqarah(2):237)

Di dalam hadits dari Abu Hurairah Rasulullah Saw bersabda:

اْر  ُحوا تُر  ُحوا واعفوا يغفر لَكم(رواه الْط  َبان)

“Berilah kasih sayang dan berikan maaf, niscaya Allah Swt mengampuni kalian (HR. Ibnu Majah)

  1. Menutupi kesalahan orang lain dengan tidak membeberkannya

Menutupi kesalahan orang lain dianjurkan oleh Rasulullah Saw. Rasulullah Saw menjanjikan bagi orang yang menutupi aib atau kesalahan orang lain, maka kelak Allah Swt akan menutupi aibnya juga di akhirat. Rasulullah Saw bersabda:

من س َ َت مسلما س َ َت اهلل ف ادلن َيا وا ْلخر ِة

 

“Siapa saja yang menutupi (aib) seorang muslim, maka Allah akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat”(HR. Ibnu Majah)

 

  1. Menampakkan kelebihan orang lain dengan tidak menampilkan kekurangannya

Menampakkan kebaikan atau kelebihan orang lain juga merupakan pengamalan dari al­Gaffar. Dengan melakukan hal ini berarti seseorang benar- benar mencintai saudaranya dengan sebenar-benarnya.

 

 

  1. AL-RAZZAQ

) الرزاق (

 

  1. Pengertian al-Razzaq

Al-Razzaq diambil dari kata razaqa atau rizq, yakni rezeki. Hanya saja makna Rezeki mengalami pengembangan makna sehingga ia juga dapat berarti adanya pangan, terpenuhinya kebutuhan, honor seseorang, ketenangan ataupun hujan serta makna- makna lainnya. Dengan demikian rezeki berarti segala pemberian dari Allah Swt yang dapat dimanfaatkan baik berupa fisik, maupun non fisik.

Dalam al Quran kata al­Razzaq hanya disebutkan satu kali di dalam firman

 

Allah Swt:

ني ٥

وةِ ٱلۡ َمتِ

ذو ٱلق

زاق

لل هو ٱلر

إِن ٱ

 

 

“Sesungguhnya Allah Dialah Maha pemberi rezki yang mempunyai kekuatan lagi sangat kokoh”(QS. Al­Dzariyat(51):58)

 

Hanya saja banyak ayat yang lain yang menggunakan akar kata al­ Razzaq ini yang tersebar di dalam al Quran.

Al­Razzaq berarti Allah Swt secara berulang-ulang dan terus-menerus memberikan banyak rezeki kepada makhlukNya. Dalam hal ini Imam Ghazali berkata:”Allah Swt yang menciptakan rezeki dan Ia pula yang menciptakan pencari rezeki sekaligus Yang mengantarkannya serta menciptakan hukum kausalitas sehingga manusia dapat menikmatinya”

 

  1. Meneladani Allah dengan sifat al-Razzāq
    1. Setiap orang sudah dijamin

Sesungguhnya seluruh makhluk Allah sudah  dijamin  rezekinya.  Manusia  yang mendapatkan rezeki dengan cara-cara yang haram sekalipun sesungguhnya oleh Allah Swt sudah disediakan rezeki yang halal, tetapi sosok yang bersangkutan enggan mengambilnya atau kurang puas dengan perolehannya sehingga ia memilih

 

rezeki yang haram. Allah Swt berfirman:

ها

ُق ز

َع ٱللِ رِ

إِ َّل ۡرض

ف ٱ ۡ

من دٓابَّ ٖة

و َما

 

“Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah­lah yang memberi rezkinya (QS. Hud(11):6)

Agama menganjurkan manusia dalam rangka memperoleh rezeki untuk berusaha semaksimal mungkin dan apabila terhalangi, maka ia dianjurkan untuk berhijrah.

 

  1. Berusaha secara maksimal dan qona’ah

Harus dipahami bahwa jaminan rezeki yang diberikan oleh Allah Swt disertai dengan usaha. Selain itu kita juga harus menyadari bahwa yang memberikan jaminan rezeki tersebut adalah Allah Swt Dzat yang menciptakan makhluk dan hukum alam yang mengatur kehidupannya. Dengan demikian kehendak, perasaan selera dan instink manusia merupakan rezeki dan dengan hal-hal tersebut tercipta dorongan manusia untuk berusaha. Setelah manusia berusaha dan mendapatkan hasil, maka harus diiringi dengan sifat qana’ah atau merasa puas dengan apa yang diperoleh. Hanya saja jangan salah dalam memahami qana’ah sebab kepuasaan tersebut harus melalui tiga hal:

Penting Dibaca  Buku Akidah Akhlak Kelas XII Kurikulum 2013

Pertama, Usaha maksimal yang halal.

Kedua,   keberhasilan memiliki hasil atau rezeki dari usaha yang maksimal itu sendiri.

Ketiga, Dengan hati yang lapang mnyerahkan apa yang telah dihasilkan karena sudah merasa puas dengan penghasilan sebelumnya. Oleh karena itu usaha yang maksimal yang tidak disertai dengan keberhasilan atau kepemilikan hasil usaha, maka ia belum dikatakan qana’ah apalagi jika seseorang menyerahkan apa yang ia peroleh tidak dengan hati yang lapang.

 

  1. Mengantarkan rezeki kepada orang lain

Dalam rangka meneladani asma Allah al­ Razzaq sudah sepatutnya manusia menjadi penyebab sampainya rezeki yang ia terima kepada orang lain. Semakin banyak orang memberikan rezeki yang ia peroleh kepada orang lain, maka ia semakin meledani sifat al­ Razzaq Allah Swt. Meskipun demikian al­Quran tidak menganjurkan seseorang untuk memberikan seluruh rezeki yang  diperolehnya  yang bersifat materi kepada orang lain. Dalam hal ini Allah Swt berfirman:

ٰٓي َأ ُّيها ٱ َّلين ءام ُنواْ أَنفقواْ مما رز ۡقنٰكم

 

“Hai orang­orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezki yang telah Kami berikan kepadamu (QS. Al­ Baqarah(2):254)

 

Ayat di atas juga mengisyaratkan bahwa  hendaklah  sebagian  rezeki  yang  kita peroleh untuk ditabung untuk biaya-biaya yang tidak terduga. Adapun untuk rezeki yang bersifat non fisik seperti ilmu pengetahuan, maka tidak ada kewajiban menyimpannya. Karena ilmu pengetahuan semakin diberikan, maka semakin bettambah bukan berkurang.

 

  1. AL-MALIK ( املاك )
    1. Pengertian al-Malik

Al­Malik secara umum diartikan dengan kata raja atau penguasa. Kata al­Malik terdiri dari huruf Mim Lam Kaf yang rangkaiannya mengandung makna kekuatan dan Keshahihan. Kata al­Malik di dalam al­Qur’an terulang sebanyak lima kali dan biasanya diartikan dengan arti raja. Dua dari ayat tersebut disandingkan kepada kata al- Haq yang berarti pasti dan sempurna. Hal ini karena kerajaan Allah Swt abadi dan sempurna tidak seperti kerajaan manusia. Hal ini terlihat dalam firman Alllah Swt :

ف َتعٰل ٱلل ٱلۡ َملِك ٱلق ۗ

 

“Maka Maha Tinggi Allah raja yang sebenar­benarnya” (QS. Thaha (20):114)

 

 

لق ۖ

ٱلۡ َملِك ٱ لل

ٱ عٰل

فَت

 

 

“Maka Maha Tinggi Allah, raja yang sebenarnya” (QS. Al­ Mu’minun(23):116)

 

Imam al-Ghazali menyatakan kata al­Malik menunjukkan bahwa Allah Swt tidak membutuhkan kepada segala sesuatu melainkan segala sesuatu membutuhkan diriNya. Tidak hanya itu bahkan segala wujud yang ada di muka bumi ini bersumber darinya dan ia menjadi pemilik bagi seluruh wujud tersebut. Dengan demikian Allah Swt adalah raja sekaligus pemilik. Kepemilikan Allah Swt sangat berbeda dengan kepemilikan manusia. Kepemilikan manusia terbatas sementara kepemilikan Allah Swt tidak terbatas. Sebagai misal bisa saja manusia memiliki mobil hanya saja dengan kepemilikannya tersebut ia memiliki keterbatasan. Tidak mungkin seseorang dengan senagaja menabrakan mobilnya. Sebab apabila ia melakukan hal ini, minimal kecaman akan ia peroleh karena manusia harus mempertanggungjawabkan perbuatannya. Sementara ini tidak berlaku bagi Allah Swt karena Allah Swt tidak dimintakan pertanggungjawaban atas perbuatanNya. Allah Swt juga sebagai raja. Raja berarti Dzat yang memiliki hak mengatur terhadap diriNya maupun sosok lain dengan kekuatan dan kekuasaannya. Manusia bisa saja menjadi raja tetapi tidak dapat menjadi raja yang mutlak karena hal tersebut hanya milik Allah Swt.

 

  1. Meneladani Allah dengan sifat al-Malik
    1. Manusia memiliki keterbatasan kepemilikan terhadap

Dengan asma Allah Swt al­Malik ini seharusnya manusia sadar bahwa dirinya terbatas. Bukan hanya itu harta benda yang mereka miliki juga terbatas, baik terbatas jumlahnya atau terbatas pemakaiannya. Manusia hanya bisa memakai harta yang ia milikidi dunia saja. Demikian pula kepemilikan yang ia miliki juga terbatas. Seseorang bisa saja memiliki karyawan tetapi ia hanya dapat menguasai sisi lahiriah dari karyawannya tersebut. Ia tidak dapat menguasai sisi bathinnya.

  1. Pengendalian nafsu

Dengan mengerti dan memahami sifat al­Malik dengan baik, seseorang dapat menguasai hawa nafsunya. Godaan yang paling besar bagi manusia adalah godaan hawa nafsu. Dalam sejarah, umat Islam pernah mengalami kekalahan perang, yaitu dalam perang Uhud. Kekalahan tersebut terjadi karena sebagian dari pasukan umat Islam tergoda dengan harta ghanimah atau harta rampasan perang sehingga Allah Swt mengurangi kekuatan mereka dan akhirnya mereka kalah di dalam perang. Saat itu seandainya umat Islam tidak tergoda dengan harta rampasan perang yang ada dan menyakini bahwa Allah Swt adalah Pemilik semuanya, niscaya pasukan umat Islam akan menang.

 

  1. Bersyukur terhadap nikmat

Mensyukuri nikmat Allah yang telah diberikan kapada manusia merupakan bentuk pengamalan dari penghayatan seseorang terhadap asama Allah Swt al­Malik. Seseorang akan sadar bahwa pemilik sebenarnya bagi segala sesuatu adalah Allah Swt. Oleh karena itu ketika seseorang sudah berusaha dengan maksimal lalu ia memperoleh rezeki, maka ia akan mensyukuri rezeki itu. Ia tidak akan mengumpat atau mencaci orang lain karena ia sadar bahwa Allah Swt adalah pemilik sejatinya.

 

  1. AL-HASIB ( احلاسب )
    1. Pengertian al-Hasib

Al­Hasib secara etimologi berasal dari kata hasiba dengan tiga huruf Arab ha, sin  dan ba. Setidaknya terdapat empat kata dalam bahasa Arab, yaitu menghitung, mencukupkan, bantal kecil dan penyakit yang menimpa kulit shingga kulit menjadi putih. Hanya saja makna ketiga dan keempat dari kata al­Hasib tidak mungkin dilekatkan kepada Allah Swt. Dalam al Quran kata al­Hasib disebutkan empat

 

kali. Tiga terkait dengan Allah Swt dan satu terkait dengan manusia. Dua ayat yang terkait dengan Allah Swt dapat diartikan dengan Dzat yang memberi kecukupan. Di antaranya terdapat dalam firman Allah Swt:

Penting Dibaca  Buku PAI Kelas 7 Kurikulum 2013

و َك  ٰف بِٱللِ حسيبا ٩٣

“Dan cukuplah Allah sebagai Pembuat perhitungan”(QS. Al­ Ahzab(33):39)

 

Imam al-Ghazali mengartikan al­Hasib dengan  Dia  yang  mencukupi  siapa  saja yang mengandalkan diriNya. Sifat ini hanya milik Allah karena tidak ada satu makhlukpun di dunia ini yang dapat mencukupi kebutuhan orang lain. Menurut al- Ghazali rezeki yang diberikan oleh Allah Swt kepada bayi sesungguhnya karena Al­ Hasibnya Allah Swt. Allahlah yang mencukupi kebutuhan bayi dengan menciptakan ibu yang menyusui, air susunya dan instink serta keinginan untuk menyusui.

Al­Hasib dapat diartikan juga dengan menghitung. Jika kata Al­Hasib dikaitkan dengan makna menghitung, maka Allah adalah Dzat yang melakukan perhitungan, baik menghitung amal baik dan buruk seorang manusia dengan cermat dan teliti sehingga tidak ada yang terleps sedikitpun. Terkadang kata al­Hasib juga dapat diartikan sebagai pemberi perhitungan

 

  1. Meneladani Allah dengan sifat al-Hasib
    1. Tenang dan tentram bersama dengan Allah

Seseorang yang memaknai al­Hasib sebagai Dzat yang memberi kecukupan, maka ia akan nyaman dan tentram. Ia tidak akan terganggu oleh bujuk rayu setan lalu menjadi sekutunya dan ia tidak akan sedih saat harus kehilangan sesuatu, baik berupa materi atau kesmpatan karena ia yakin dirinya sudah merasa cukup dengan

 

ۡ َ

adanya Allah Swt. Allah Swt berfirman:

م ٱلوكِيل ٣٧١

لل ونِ ۡع

حسبُ َنا ٱ

وقَالُواْ

 

 

“Dan mereka menjawab: “Cukuplah Allah menjadi penolong Kami dan Allah adalah Sebaik­baik Pelindung”.(QS. Ali Imran(3):173)

 

  1. Melakukan amal shalih semata-mata karena

Seseorang yang memaknai al­Hasib dengan makna perhitungan, maka ia akan meyakini sesungguhnya Allah Swt akan menghitung amal shalih setiap manusia. Bagi yang meneladaninya, maka terlebih dahulu ia akan sepenuhnya menyadari bahwa hanya Allah Swt yang memberinya kecukupan. Dengan demikian segala yang ia lakukan ditujukan semata-mata karena Allah Swt. Selain itu segala kehendak yang

 

ia lakukan pasti harus sesuai dengan kehendakNya. Hal ini dilakukan karena ia yakin Allah Swt telah mencukupkan kebutuhannya.

 

  1. Melakukan introspeksi diri secara terus-menerus

Seandainya makna al­Hasib diartikan sebagai Dzat yang memberi perhitungan, maka yang meneladaninya sudah pasti akan  senantiasa  melakukan  introspeksi  diri. Hal tersebut dilakukan karena ia menyadari sepenuhnya kelak Allah Swt akan melakukan perhitungan terhadap dirinya dengan amat cermat dan teliti. Selain itu, dalam hal apapun yang diminta atas dasar kewajiban agama seperti menunaikan zakat mal misalnya, maka ia akan segera menghitung hartanya dengan cermat dan penuh ketelitian sehingga tidak ada yang keliru.

 

  1. AL-HADI ( اهلادى )
  1. Pengertian al-Hadi

Secara etimologi kata al­Hadi diambil dari akar kata hadaya, yaitu huruf ha, dal    dan ya. Ia dapat diartikan dengan penunjuk jalan karena ia selalu berada di depan memberi petunjuk. Tongkat bagi orang-orang tertentu misalnya orang buta dapat dikatakan sebagai al­Hadi karena ia digunakan mendahului kakinya sebagai petunjuk ke mana kaki harus melangkah. Selain itu al­Hadi juga dapat berarti menyampaikan dengan lemah lembut. Dari makna ini terlahir istilah hadiah karena hadiah biasanya disampaikan dengan kelembutan sebagai bentuk simpatik seseorang pada orang lain. Dari kata tersebut juga terlahir kata al­hadyu yang berarti binatang yang disembelih di baitullah sebagai persembahan. Dalam al-Qur’an kata al­Hadi yang diserta dengan alif dan lam tidak ada. Kata yang ada Hadi tanpa alif dan lam sebanyak

 

tiga kali seperti firman Allah Swt:

 

يم ٤٥

َت مس

صرٰط

واْ إِ َ ٰل

ُن ءام

لين

لل لَ َهاد ٱ َّ

ِإَون ٱ

 

 

“Sesungguhnya Allah adalah pemberi petunjuk bagi orang­orang yang beriman kepada jalan yang lurus”(QS. Al­ Haj(22):54)

 

Allah Swt sebagai Al Hadi berarti Allah Swt yang menganugerahkan petunjuk. Petunjuk Allah Swt kepada manusia bermacam-macam sesuai dengan kebutuhan manusia itu sendiri.

 

  1. Meneladani Allah dengan sifat al-Hadi
    1. Meyakini bahwa petunjuk Allah Swt banyak sekali

Di dalam kehidupan di dunia, manusia sangat membutuhkan petunjuk. Petunjuk yang dibutuhkan sangat banyak dan ia harus yakin bahwa Allah Swt memiliki petunjuk-petunjuk itu. Agama mensyariatkan shalat hajat dan istikharah karena semata-mata manusia memerlukan eksistensi petunjukNya. Dengan demikian ketika seseorang melaksanakan shalat hajat atau istikharah, maka secara tidak langsung ia meminta petunjuk kepada Allah Swt Dzat yang memiliki petunjuk- petunjuk tersebut.

  1. Meyakini bahwa agama merupakan petunjuk atau hidayah

Allah Swt memberikan banyak hidayah atau petunjuk kepada hambanya.

Setidaknya ada empat petunjuk yang diberikan oleh Allah swt kepada manusia.

Pertama, Naluri. Hal pertama yang diberikan oleh Allah Swt adalah naluri. Naluri merupakan dorongan yang diciptkan oleh Allah Swt kepada manusia dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya. Seorang bayi yang terlahir ke dunia misalnya, dengan nalurinya langsung mencari air susu ibunya.

Kedua, panca indera. Allah Swt memberikan panca indera kepada manusia agar dengan panca indera mereka dapat eksis di muka bumi ini. Hanya saja banyak orang tertipu dengan panca inderanya, misalnya ketika seseorang di malam hari melihat bintang-bintang yang kecil sekali padahal dalam realitasnya ia besar.

Ketiga, Akal. Akal diberikan oleh Allah Swt untuk meluruskan petunjuk panca indera. Dengan akal manusia mampu menyaring dan menyimpulkan seluruh informasi yang diberikan oleh panca indera.

Keempat, Agama. Meskipun akal berfungsi menyaring informasi tetapi kemampuan akal terbatas karena akal hanya bisa menelaah alam fisik saja. Dengan demikian diperlukan agama untuk menelaah bidang yang tidak adapat dijangkau oleh akal.

  1. Memberikan petunjuk kepada orang lain dengan sungguh-sungguh dan
Penting Dibaca  Buku IPA Kelas 7 SMP Kurikulum 2013

tanpa pamrih.

Bagi yang meneladani asma Allah al­Hadi, maka ia akan memberikan petunjuk kepada orang lain dengan sungguh-sungguh dan tanpa pamrih. Hal ini harus dilakukan karena Allah Swt dalam memberikan petunjuknya  kepada  manusia  tanpa didasari pamrih. Dengan demikian orang yang memiliki ilmu berkewajiban menyampaikan ilmunya sebagai petunjuk untuk membawa orang dari kegelapan menuju cahaya Allah Swt.

 

  1. AL-KHALIQ ( اخلالق)
    1. Pengertian al-Khaliq

Al­Khaliq secara etimologi berasal dari kata khalq atau khalaqa yang berarti mengukur atau menghapus. Kemudian makna ini berkembang dengan arti menciptakan dari tiada, menciptakan tanpa suatu contoh terlebih dahulu, mengatur dan membuat. Kata Al Khaliq ditemukan delapan kali di dalam al Qur’an dan merujuk kepada Allah Swt. Semenatra kata khalq dengan berbagai bentuknya terulang 150 kali dan secara umum mempertegas kehebatan dan kebesaran Allah Swt dalam ciptaanNya. Menurut al-Ghazali meskipun kata Al­Khaliq sama dengan Al­Bari’ yang berarti pencipta, tetapi keduanya memiliki makna masing-masing. Al­Khaliq berarti Allah Swt mewujudkan sesuatu dengan ukuran yang ditetapkan. Sementara Al­Bari’ mewujudkan dari tidak ada menjadi ada saja. Sedangkan Al­ Mushawwir Dzat yang memberi rupa.

 

  1. Meneladani Allah dengan sifat Al-Khaliq
    1. Menciptakan hal-hal baru yang lebih

Orang yang meneladani asma Allah Swt al­Khaliq dituntut untuk menciptakan hal-hal baru yang inovatif. Hal ini diperlukan karena proses terciptanya sesuatu memerlukan pengetahuan dan kemampuan. Pengetahuan dan kemampuan inilah yang harus diberdayakan dalam rangka menghasilkan produk-produk yang baru yang inovatif. Dengan demikian umat Islam yang dijuluki oleh al-Quran sebagai sebaik-baiknya umat akan senantiasa dinamis mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di sepanjang masa.

  1. Menyakini bahwa Allah Swt pencipta hakiki

Di dalam al-Qur’an terkadang ditemukan kata khalaqna(Kami menciptakan) yang berarti kami menciptakan. Di sini tentu saja dapat dimaknai ada keterlibatan pihak lain dalam penciptaan. Sementara ayat al-Qur’an yang menggunakan redaksi khalaqtu(Aku menciptakan) berarti mutlak kuasa dan wewenang Allah Swt. Meskipun manusia memiliki peran dalam penciptaan tetapi peran hakiki tetap milik Allah Swt. Dalam dunia industri misalnya Allah Swt yang menciptakan bahan mentah dan Allah Swt juga yang memberikan ilham sehinggga manusia dengan keinginan kerasnya dapat menciptakan sesuatu

 

  1. AL-HAKIM ( احلكم)
    1. Pengertian al-Hakim

Al­Hakim berasal dari akar kata hakama yang terdiri dari huruf ha, kaf dan mim yang maknanya secara umum berarti menghalangi. Seperti kata hukum yang biasanya digunakan untuk menghalangi penganiayaan seseorang pada orang lain. Selain itu tali kendali yang digunakan untuk mengendalikan hewan. Di dalam bahasa Arab disebut dengan hakamah karena seseorang yang mengendalikan hewan dapat menghalangi hewan yang bersangkutan untuk menuju arah yang  diinginkan.  Demikian  pula  kata istilah hikmah yang digunakan untuk sesuatu yang bijaksana yang apabila diperhatikan insya Allah seseorang akan selamat. Di dalam al Qur’an kata Al­Hakim terulang 97 kali dan semuanya mengacu kepada sifat Allah. Al­Hakim dipahami oleh mayoritas ulama Allah Swt sebagai Dzat yang memiliki hikmah. Sementara hikmah berarti mengetahui hal yang paling asasi, baik dari sisi pengetahuan atau perbuatan. Selain itu hikmah juga bisa diartikan sesuatu yang apabila digunakan pelakunya tidak akan tertimpa malapetaka, melainkan ia akan mendapatkan kebajikan yang besar. Oleh karena itu beruntunglah orang-orang yang mendapatkan hikmah. Allah Swt berfirman:

يُ ۡ ۡؤ َ ِۡت ٱلِكمة من ي َشآءۚ و َمن يُؤت ٱلِكمة فقد أُو  َت خ  ٗريا كثِرياۗ و َما يَذكر إِ َّلٓ أُولُواْ

ٱللبٰب ٩٦٢

 

“Dan barangsiapa yang dianugerahi hikmah itu, maka benar­benar telah dianugerahi karunia yang banyak”. (QS. Al­Baqarah(2): 269)

 

Imam al-Ghazali memahami kata hakim sebagai pengetahuan tentang sesuatu yang paling utama dan Allah adalah hakim yang hakiki.

 

  1. Meneladani Allah dengan sifat al-Hakim
    1. Memperdalam ilmu pengetahuan

Salah satu dari pengertian al­Hakim adalah orang yang memiliki hikmah. Salah satu makna hikmah adalah ketika ia digunakan, maka seseorang akan selamat. Untuk selamat pasti orang akan memilih jalan yang terbaik dan jalan yang terbaik hanya dapat ditempuh oleh orang-orang yang berilmu. Di sini terlihat keutmaan orang yang berilmu dan hal tersebut juga diapresiasi oleh al-Qur’an. Allah Swt berfirman:

 

درجات

لْم

لين أُوتُوا الْ

كم وا َّ

منْ

لين ٓا َم ُنوا

لل ا َّ

يَرفَع ا

 

 

Niscaya Allâh akan meninggikan orang­orang yang beriman di antara kalian dan orang­orang yang diberi ilmu beberapa derajat (QS. Al­Mujadilah(58): 11),

 

  1. Bertindak profesional dalam hal apapun

Seorang muslim yang meneladani Allah Swt sebagai al­Hakim bukan hanya sekedar memiliki ilmu sekedarnya  saja,  melainkan  ia  harus  memiliki  keahlian  dan  profesionalaitas  khususnya  pada   bidang-bidang   tertentu   sehingga   ketika ia mengukuhkan sesuatu tidak dilakukan dengan coba-coba. Selain itu langkah- langkah yang akan dilakukan sudah tergambar dan menimbulkan kemaslahatan umum. Ketika ia memberikan ceramah akan terlihat ceramah yang bermutu, efektif dan efisien.

  1. Bersikap bijaksana

Seseorang yang meneladani sikap al­Hakim Allah Swt akan bersikap bijaksana. Kebijaksanaan akan terealisasi melalui keyakinan yang penuh bahwa pengetahuan dan tindakan yang diambilnya berada pada jalan yang benar. Apabila ini terjadi, maka ia akan tampil di depan publik dengan penuh rasa percaya diri, tidak  berbicara dengan keraguan atau berdasarkan perkiraan dan tidak menetapkan  suatu keputusan dengan coba-coba

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.